Memanfaatkan Sampah Dalam Pembuatan Ecoenzyme dan Budidaya Magot Demi Kelestarian Lingkungan Hidup di Sekitar PSDKU Unpad Pangandaran

Berdasarkan asal atau sumbernya, sampah padat dapat digolongkan menjadi 2 (dua)
yaitu sebagai berikut :
1) Sampah organik, adalah sampah yang dihasilkan dari bahan-bahan hayati yang
dapat didegradasi oleh mikroba atau bersifat biodegradable. Sampah ini dengan

mudah dapat diuraikan melalui proses alami. Sampah rumah tangga sebagian
besar merupakan bahan organik. Termasuk sampah organik, misalnya sampah
dari dapur, sisa-sisa makanan, pembungkus (selain kertas, karet dan plastik),
tepung, sayuran, kulit buah, daun dan ranting. Selain itu, pasar tradisional juga
banyak menyumbangkan sampah organik seperti sampah sayuran, buah-buahan
dan lain-lain.
2) Sampah non norganik atau anorganik adalah sampah yang dihasilkan dari bahanbahan non hayati, baik berupa produk sintetik maupun hasil proses teknologi
pengolahan bahan tambang. Sampah anorganik dibedakan menjadi sampah
logam dan produk-produk olahannya, sampah plastik, sampah kertas, sampah
kaca dan keramik, sampah detergen. Sebagian besar anorganik tidak dapat diurai
oleh alam/ mikroorganisme secara keseluruhan (unbiodegradable). Sementara,
sebagian lainnya hanya dapat diuraikan dalam waktu yang lama. Sampah jenis ini
pada tingkat rumah tangga misalnya botol plastik, botol gelas, tas plastik, dan
kaleng.
Dampak negatif sampah-sampah padat yang bertumpuk banyak tidak dapat teruraikan
dalam waktu yang lama akan mencemarkan tanah. Yang dikategorikan sampah disini
adalah bahan yang tidak dipakai lagi (refuse) karena telah diambil bagian-bagian
utamanya dengan pengolahan menjadi bagian yang tidak disukai dan secara ekonomi
tidak ada harganya.

Prof. Dr. Ratu Safitri, MS. menyampaikan bahwa pengelolaan sampah 3R secara umum adalah upaya pengurangan pembuangan
sampah, melalui program menggunakan kembali (Reuse), mengurangi (Reduce), dan
mendaur ulang (Recycle).
1) Reuse (menggunakan kembali) yaitu penggunaan kembali sampah secara
langsung,baik untuk fungsi yang sama maupun fungsi lain.
2) Reduce (mengurangi) yaitu mengurangi segala sesuatu yang menyebabkan
timbulnya sampah.
3) Recycle (mendaur ulang) yaitu memanfaatkan kembali sampah setelah
mengalami proses pengolahan.
Mengurangi sampah dari sumber timbulan, diperlukan upaya untuk mengurangi sampah
mulai dari hulu sampai hilir, upaya-upaya yang dapat dilakukan dalam mengurangi
sampah dari sumber sampah (dari hulu) adalah menerapkan prinsip 3R.

Share this: